- Advertisement -
Pro Legal News ID
Ibukota

Pasutri Pelaku Praktik Aborsi Ilegal Ditangkap Polisi

Jakarta, Pro Legal News – Polisi kembali berhasil mengungkap kasus aborsi illegal. Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Dit Reskrimsus) Polda Metro Jaya menangkap pasangan suami-istri alias pasutri berinisial ST dan IR. Mereka ditangkap terkait kasus aborsi ilegal rumahan.

Menurut Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Yusri Yunus, ST dan IR ditangkap di kediamannya di wilayah Padurenan, Mustika Jaya, Bekasi pada 1 Februari 2021 lalu. Selain ST dan IR, pihaknya turut menciduk seorang ibu berinisial RS selaku pasien. “IR dan ST dia buka praktik untuk melakukan aborsi ilegal. Kita masih mendalami karena memang mereka mengaku baru empat hari (membuka praktek) di rumahnya, sudah lima pasien yang dilakukan aborsi dan yang kelima ini (RS) yang ditangkap,” ujar Yusri saat jumpa pers di Polda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (10/2/2021).

Yusri menambahkan bahwa tersangka IR selaku istri ST berperan sebagai pelaku yang melakukan aborsi. Sedangkan, ST berperan mencari pasien bersama calo lainnya.”IR sebagai pelaku yang melakukan aborsi tidak memiliki kompeten sebagai tenaga kesehatan, apalagi jadi dokter,” ujarnya.

Dalam sekali tindakan, ST dan IR memasang tarif sebesar Rp5 juta kepada pasien. Mereka memperoleh keuntungan bersih sebesar Rp2 juta rupiah. “Rp 3 juta untuk calo dan Rp 2 juta untuk yang melakukan tindakan,” ujar Yusri.

Atas perbuatannya para tersangka dijerat dengan Pasal 194 Jo Pasal 75 Ayat (2) Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan dan atau Pasal 77A JO Pasal 45A Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2014 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak dan atau Pasal 53 Ayat (1) danPasal 55 ayat (1) ke 1 KUHP. Mereka terancam dengan hukuman maksimal 10 tahun penjara.(Jn)

prolegalnews admin

Tinggalkan Balasan